Pemrograman Prosedural Vs OOP

• Pemrograman Prosedural (Pascal, C, Basic)
Algoritma pada pemrograman procedural berisi langkah-langkah atau tahapan kegiatan tentang penyelesaian suatu masalah dimana program dipecah menjadi beberapa modul yang diistilahkan dengan modular (procedural). Program dibedakan antara bagian data dan bagian instruksi. Bagian instruksi akan dilaksanakan secara berurutan oleh pemrosesan, beberapa instruksi menentukan instruksi berikutnya yang akan dieksekusi (percabangan kondisional). Kemudian, data yang disimpan dalam memori dimanipulasi secara berurutan (procedural). Konsep pemrogramannya yaitu flow programming yang dieksekusi mulai baris awal perintah sampai baris akhir. Pada konsep ini, antara data (varibel, konstanta, dll) dan metode (fungsi dan prosedur) akan dipandang secara terpisah.

• Pemrograman Berorientasi Objek -Object Oriented Programming- (Java)
Obyek (object) yang dimaksud dalam Object Oriented Programming (OOP) yaitu kumpulan elemen-elemen dalam suatu program dan hubungan yang terjadi antar elemen tersebut. OOP merupakan perkembangan dari paradigma pemrograman procedural yang dibuat untuk mengatasi kesulitan yang ada pada pemrograman procedural.
OOP merupakan paradigma yang berbeda dengan pemrograman prosedural. Pada pemrograman prosedural, data (variabel, konstanta, dll), metode (prosedur dan fungsi) dan hubungan satu dengan lainnya dipandang secara terpisah, sedangkan pada OOP elemen-elemen serta hubungannya dikemas atau dikelompokkan dalam suatu modul yang dinamakan kelas (class). Kelas inilah yang digunakan untuk membangun atau membentuk obyek.
Dalam OOP juga terdapat langkah-langkah dalam penyelesaian masalah, diantarnya yaitu:
– Langkah pengkombinasian data dan berbagai metode yang berhubungan dengannya. Hasil kombinasinya disebut sebagai obyek (object) yang merupakan tipe data baru.
– Membentuk obyek baru yang memiliki sifat sama atau mirip dengan obyek yang sudah ada sebelumnya (pewarisan). Obyek turunan juga dapat membetuk obyek turunan lagi dan seterusnya, dimana setiap perubahan pada obyek induk, juga akan mengubah obyek turunannya.
– Object yang berbeda memberikan tanggapan/respon terhadap pesan yang sama sesuai dengan sifat masing-masing obyek.
Jika diambil sebuah kasus untuk merepresentasikan sebuah objek (misalnya tabung) dalam pemrogaman procedural dan oop, maka dalam pemrograman procedural akan mendeklarasikan beberapa variabel untuk menggambarkan objek (tabung) tersebut. Semua bagian tabung tersebut akan direpresentasikan ke dalam variabel-variabel terpisah seperti: tinggi, jari-jari, warna, konstanta phi, begitu juga untuk fungsi dan atau prosedur. Namun pada OOP, data-data dimaksud yang disebut dengan atribut dan fungsi atau prosedur yang disebut metode (method) dikemas dalam satu tipe baru yang disebut dengan kelas (class). Dari class inilah nantinya diciptakan obyek-obyek.

2 thoughts on “Pemrograman Prosedural Vs OOP

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s